Tentang Kita

Informasi Seputar Masalah Penyakit Wanita dan Solusinya |
Obat Keputihan Alami | CRYSTAL X
Ampuh dan Teruji Mencegah dan Mengobati Keputihan | Cegah Kista | Bau Tak Sedap | Becek dan Penyakit Kewanitaan lainnya | Kontak Ibu Neny(Crystal X Center)WA : 081326350313 | BB:5799B7F9

Senin, 25 April 2016

Fnu Neny

Ketahui Tentang Masa Menopause

Setelah masa subur,wanita akan memasuki masa menopause.Mungkin hal satu ini sudah tidak asing lagi bagi anda semua.Jadi menopause ialah suatu masa yang terkadang membuat sebagian wanita mengalami gangguan-gangguan fisik maupun psikis seperti depresi dan sebagainya.Bagi sebagian wanita,masa ini juga dianggap sebagai awal dari mimpi buruknya dalam hidup.Namun,hal tersebut tak akan terjadi jika anda mampu menghadapinya dengan kelapangan hati,berbekal spiritual yang mantap dan melakukan perawatan atas kesehatan tubuh anda.

A.Sekilas Tentang Menopause

Menopause berasal dari bahasa Yunani,yaitu dari kata  men yang berarti "bulan" dan kata peuseis yang berarti"penghentian sementara". Sebenarnya,secara linguistik katan yang lebih tepaat ialah menocease  yang berarti" masa berhentinya menstruasi".Dalam pemahaman dari sisi medis,menopause diartikan sebagai masa penghentian haid untuk selamanya.Istialh ini berhubungan dengan tingkat lebih lanjut usia perempuan.Normalnya,menopause terjadi pada wanita mulai usia 45-55 tahun.Masa menopause ini tidak bisa serta merta diketahui,namun akan diketahui setelah satu tahun berlalu.

Ada mitos,bahwa menopause dianggap sebagai malapetaka karena wanita yang mengalami menopause dianggap tidak berguna dan tidak menarik lagi.Padahal sebenarnya tidaklah seperti itu.Menopause tidak lebih sebuah perdarahan terakhir yang masih diatur oleh fungsi hormon indung telur.Menjelang masa menopause,siklus menstruasi menjadi tidak teratur.Kadang menstruasi terjadi setelah beberapa bulan.Dan darah yang keluar pun barangkali lebih sedikit  dan malah lebih sedikit dari biasanya.Hanya sekitar 10% dari wanita yang berhenti menstruasi sama sekali.

B.Penyebab 

Dua hingga delapan tahun sebelum menopause,pada umumnya wanita akan mengalami ketidakteraturan menstruasi.Selam masa tersebut folikel indinh telur,yang bertugas mematangkan telur setiap bulan,mengalami kerusakan yang lebih cepat.Hal tersebut akan menyebabkan pasokan folikel habis.Suatu zat yang dihasilkan oleh indung telur(inhibin) juga berkurang sehingga meningkatkan kadar FSH (follicle Stimulating Hormone).

Kadar estrogen meningkat atau mungkin relatif stabil pada masa pra-menopause.Kadar tersebut tidak akan berkurang selama kurang dari satu tahun sebelum menstruasi terakhir,sebelum akhirnya kadar hormon menurun drastis.Pada masa ini estrogen yang lebih banyak dihasilkan dalam tubuh bukan lagi dari jenis estradiol,namun melainkan dari jenis estron.Selama masa pra-menopause,terjadi perubahan-perubahan hormonal pada tubuh wanita.Ovaarium menjadi kurang tanggap terhadap rangsangan LH dan FSH yang dihasilkan oleh kelenjar hipofisa.Dengan demikian ,ovarium melepaskan estrogen dan progesteron dalam jumlah yang lebih sedikit sehingga proses ovulasi berhenti.Itulah sebabnya,menstruasi berhenti yanng juga dianalogikan berakhirnya masa kesuburan seorang wanita.

Meskipun reproduksi bukan lagi menjadi tujuan yang utama,keberadaan hormon-hormon tersebut masih diperlukan.Hormon tersbut penting guna mempertahankan kekuatan dan kesehatan tulang wanita.Hormon-hormon juga diperlukan guna menjaga kelenturan jaringan vagina dan saluran kencing.Estrogen dan progesteron juga penting untuk mempertahankan lapisan kolagen yang sehat pada kulit.

Menopause terdiri dari beberapa fase yakni:

  • Pra menopauise yakni masa 4 hingga 5 tahun sebelum menopause.Pada masa fase ini berbagai keluhan klimaterik (masa peralihan sebelum menopause) terjadi  seperti pendarahan yang tidak teratur
  • Menopause  yakni masa berhentinya menstruasi secara permanen
  • Pasca menopause yakni suatu masa yang terjadi 3-5 tahun setelah menopause
  • Ooforopause yakni masa ketika ovarium kehilangan sama sekali fungsi hormonalnya.


C.Gejala

Sebagai salah satu tahapan fissiologis yang dialami manusia,menopause tentu menghadirkan tanda dan gejala tersendiri.Beberapa gejala memang terasa mengganggu kenyamanan aktivitas wanita.Tanda dan gejala yang muncul meliputi gejala fisik maupun psikis.

1.Gejala fisik
   Gejala fisik menopause merupakan gejala yang dapat dilihat pada penampakan fisik(tubuh) wanita.gejala fisik tersebut meliputi :

  •  Perdarahan  : Tidak seperti menstruasi,perdarahan yang terjadi pada masa menopause tidak teratur.Perdarahan ini terutama terjadi di awal menopause.Perdarahan ini terutama terjadi di awal menopause.Perdarahan akan terjadi pada rentang waktu beberapa bulan hingga akhirnya benar-benar berhenti.                                                                                                                                               
  • Hot Flushes yakni merupakan gejala klasik yang dirasakan oleh wanita menopause.Hot flushes ini adalah suatu kondisi ketika tubuh mengalami rasa panas yang menyebar dari wajah hingga seluruh tubuh.Rasa panas ini sering diikuti oleh timbulnya warna kemerahan pada kulit dan keluarnya keringat.Serangan ini biasanya terjadi selama 30 detik hingga beberapa menit.Bahkan,kondisi ini dapat dialami sebelum si wanita mengalami menopause.                                                                                                                                                                               Hingga saat ini ,penjelasan secara pasti  atas fenomena tersebut belum diketahui.Hanya saja,fenomena ini dimungkinkan disebabkan karena adanya fluktuasi hormon estrogen.Biasanya ,gejala ini akan menghilang dalam waktu 5 tahun.Meskipun demikian,beberapa wanita mengalaminya hingga 10 tahun.Terdapat beberapa hal yang biasanya berhubungan denagn rasa panas yang muncul,seperti cuaca panas,lembab,ruang sempit,kafein,alkohol atau makanan yang pedas.                                                                                                                                                                                                                             Rasa panas,kulit kemerah-merahan dan keluarnya keringat di malam hari menimbulkan ketidaknyamanan tidur bagi wanita yang mengalami masa menopause ini.Karena itulah,wanita ,menopause biasanya mengalami insomnia.Tidak hanya itu,mereka juga akan merasa cemas dan detak jantungnya menjadi lebih cepat.Keluhan hot flushes tersbut biasanya akan mereda saat tubuh sudah bisa beradaptasi dengan kadar estrogen yang rendah.                                             
  • Gejala pd vagina .                                                                                                           Perubahan juga terjadi pada kondisi vagina.Penurunan kadar estrogen menyebabkan vagina menjadi kering dan kurang elastis.Karena itulah,sebagian besar wanita menopause akan merasakan sakit saat berhubungan seksual.Biasanya,wanita menopause juga akan merasakan gatal pada daerah vagina.Kondisi tersebut menyebabkan wanita menopause rentan terhadap infeksi vagina.                                                                                                                                  
  • Gejala Perkemihan                                                                                                               Penurunan kadar estrogen juga berpengaruh pada kondisi saluran kencing.Uretra,sluran yang menyalurkan air seni dari kandung kemih ke luar tubuh,menjadi kurang elastis lagi.Uretra juga mengering dan menipis.Oleh karena itu,wanita yang berada pada masa menopause rentan terkena infeksi saluran kencing.Tak jarang mereka merasa selalu ingin buang air kecil bahkan mengompol.Kondisi tersebut dinamakan inkontinensia.                                                                 
  • Tampak Lebih Gemuk                                                                                                         Memasuki usia menopause tubuh wanita akan terjadi perubahan distribusi lemak.Ketika memasuki usia ini,tubuh wanita akan terjadi penumpukan lemak tubuh pada pinggul dan perut.Tekstur kulitpun berubah yang ditunjukkan dengan lebih banyak muncul kerutan dan munculnya jerawat.Pola hidup yang kurang sehat,seperti olah raga yang tidak teratur,makan sembarangan dalam porsi berlebih dan kebiasaan buruk lainnya semakin memperparah kondisi tersebut.                                                                                                                                              
  • Gangguan Tulang dan Punggung                                                                                         Lagi-lagi,rendahnya kadar estrogen mempengaruhi kondisi fisik wanita menopause.Penurunan kadar hormon tersebut ternyata juga menjadi salah satu penyebab dari proses osteoporosis.Osteoporosis merupakan penyakit kerapuhan tulang dan merupakan penyakit kerangka yang paling umum.Kadar estrogen yang berkurang pada saat menopause akan diikuti dengan penurunan penyerapan kalsium yang terdapat dalam makanan.Tuuh mengatasi masalah ini dengan menyerap kembali kalsium yang terdapat dalam tulang.Akibatnya tulang menjadi keropos dan rapuh.                                                                                                                                                                                                                                                                                    Menurut penelitian,manusia akan kehilangan satu persen tulang pertahun seiring dengan proses penuaan.Inilah yang sering menimbulkan rasa linu dan nyeri persendian.                                      
  • Perubahan pada Indera Perasa                                                                                               Pada saat menopause,kepekaan indera perasa akan berkurang.Gigi dan gusi juga akan lebih cepat tanggal,terutama pada wanita yang memiliki penyakit gigi maupun gusi.                             
  • Gejala Lain                                                                                                                             Selain gejala fisik tersebut diatas,wanita yang mamasuki masa menopause juga akan mengalami gangguan-gangguan lainya,seperti gangguan vasomotoris  yang berupa penyempitan atau pelebaran pembuluh-pembuluh darah.Terkadag juga akan pula merasakan pusig dan sakit kepala yang terus-menerus,bahkan ada yang menderita neuralgia yakni gangguan saraf.
          Wanita menopause  kemungkinan juga akan mengalami masalah sembelit.Selain itu,akibat dari           kadar estrogen yang menurun,payudara kehilangan bentuknya dan mulai kendur.








        

,

Fnu Neny

About Fnu Neny -

Siap Melayani Konsultasi Masalah Kewanitaan SMS:0896.1665.14102 | 0813.2635.0313 | WA:081215499213 | BB:5799B7F9

Subscribe to this Blog via Email :

Baca Juga